PELIK LEBIH BAIK ;
Read Entry PortfolioFollow
Bila cikgu Physic anda mengamuk =.='
Monday, June 18, 2012 • 8:42 PM • 1 Surat Layang

Assalamualaikum,

Before anything starts, please be aware, this contant lots of words that might hurts your feeling. So be happy, put on a smile on your face and read it loud and clear. And I does lots of typo-ist, so just read like a boss.
Pagi itu. Langit kelihatan mendung umpama memberi amaran kepada para pelajar bhawa satu malapetaka bakal menimpa sekumpulan kanak-kanak Ribena yang sedang bergelak ketawa seperti Gergasi di dalam kelas mereka sendiri.

Kedengaran loceng menandakan tamatnya waktu rehat bagi pelajar sekolah XXX., disaat pelajar lain sedang sibuk mengusap perut masing-masing yang kini kekenyangan tahap maksimum umpama kompang yang begitu tegang, suasana di dalam kelas 4 Civil 1 tiba-tiba bertukar senyap sejenak. Semua pelajar menoleh ke arah pintu kelas, keliahatn seorang guru yang tidaklah begitu tinggi sedang melangkah masuk ke dalam kelas dengan muka mintak penampar.

Entah kenapa, riak wajah guru yang "digemari" itu tidak seperti biasa, tiada sekumit senyuman yang terukir di bibir, hanya kedut-kedut kemarahan yang jelas kelihatan di wajah tuanya. Keadaan menjadi hening buat seketika, bunyi cengkerik yang begitu rajin memekakkan telinga di saat guru sibuk mengajar tidak kedengaran pada tatkala itu. Meneydari yang dirinya tidak menjalankan tugas seperti selalu, dengan segera Dafi bagkit selaku ketua kelas lalu memimpin ucapan selamat pagi kepada guru tersebut. Setelah dibenarkan duduk, keadaan kembali hening. Tiada sesiapa yang berani bersuara mahupun melakukan sebarang aktiviti HARAM seperti menyeludup masuk sedikit cekodok ke dalam mulut yakni aktiviti yang sering dilakukan di belakang cikgu.

Tiba-tiba, terloncat keluar nama seorang pelajar yang begitu gemar menaikkan saham dirinya di dalam kelas dari mulut guru tersebut. Pelajar tersebut melangkah ke hadapan, mereka berbicara buat seketika, entah apa yang menjadi topik perbualan mereka tetapi tiba-tiba cikgu kemetot tersebut menjadi berang. Tidak semena-mena, satu tamparan hebat yang memegang kertas hinggap di pipi pelajar tersebut. Bukan sekali, tetapi berkali-kali. Pelajar lain tergamam, tidak pernah sesekali melihat satu tragedi yang mengerikan berlaku di hadapan mata sendiri. Setelah diteliti, baru masing-masing menyedari bahawa topik yang menjadikan guru tersebut berang adalah tentang TUGASAN PEKA yang telah diarahkan untuk dilaksanakan sebelum cuti.

Tiada kata-kata yang mampu dilontar oleh maisng-masing, masih terkejut dengan tragedi yang baru berlaku beberapa saat tadi. Pelajar yang telah ditempeleng hebat itu berjalan lalu duduk di tempatnya, pada mulanya, disangkakan, tragedi hitam tersebut bakal berhenti disitu, namun, sangkaan kami jauh meleset. Guru tersebut melangkah dengan gaya seorang warden penjara ke arah tempat duduk pelajar yang baru seketika melabuhkan punggungnya di atas kerusi kayu. "Kamu nak saya baca tulisan kamu macam tu?" Soal guru tersebut dengan nada berang. "Tulisan kamu tu macam taik!" sambungnya lagi. Dengan tiba-tiba, dia kembali menca[ai kertas kuning yang dipanggil PEKA itu lalu di pukul berkali-kali pada kepala pelajar tersebut, lalu kertas tersebut dicampak entah kemana.

Lalu, dengan kakinya yang ketot, dia berjalan, ke meja guru , lalu diangkat kertas2 PEKA yang telah dibawa dengan tangannya yang keding tiak berotot. Lalu, di teliti satu persatu kertas2 PEKA yang tersusun rapi dihadapannya. Seorang demi seornag nama pelajar disebut, dipanggil ke hadapan lalu dipukul dengan gaya seorang tentera Zionis. Kaum hawa turut tidak terlepas dari api kemarahan beliau, kepala mereka diketuk berkali-kali umpama bolah baseball yang tidak mahu berganjak apabila dipukul. Rata-rata mereka yang menjadi mangsa cengkaman harimau belang tersebut hanya bisah tersenyum bagi mneyembunyikan perasaan marah yang kini sedang membara dengan marak bagaikan dicurah dengan minyak masak SAJI.

Giliran, selepas beberapa giliran, nama yang begitu tidak mahu didengari akhirnya tiba. Namaku disebut lalu dipanggil ke  hadapan, aku disoal tentang beberapa kesalahan yang telah kulakukan di dalam laporan PEKA tersebut. Tidaklah banyak, tetapi, aku sama sekali tidak terselamat dari dihenyak dengan kertas kuning yang telah penat kukerjakan. Kepalaku dipukul berkali-kali, pada ketika itu, tanganku terasa begitu ringan untuk diangkat lalu digunakan untuk menumbuk kepalanya. Tapi memikirkan beliau seorang guru yang sepatutnya dihormati, aku melupakan hasrat suci murniku.

Satu kejadian yang begitu membanggakan berlaku beberapa saat sebelum giliranku, seorang pelajar yang telah menjadi mangsa guru tersebut bertindak melawan dengan menarik kertas tersebut dengan kasar sambil membuat mimik muka yang sangat megerikan. Tidak semena-mena, guru tersebut memanggil semula beliau ke hadapan, lalu dipukul berkali-kali atas alasan, "dah pandai melawan".

Pelajar2 lain, yang menyaksikan kejadian tersebut menyifatkan tindakan beliau sebagai sesuatu yang wajar, "UNTUK MENDIDIK" katanya -.- KAU, tak kene , memanglah kau boleh cakap macam tu, tapi, kami yang menjadi mangsa ni? Ingat kepala kami ni apa? Bola pingpong? -.-t Janganlah main kepala, pernahkah Rasul ajar orang2 bukan islam dengan pukul2 diorang, cakap, "TAK DENGAR KE SAYA AJAR?". Peranh ke Rasullah buat camtu? Tak pernahkan? Itu menunujukkan anda mengikut bisikan syaitan. BE A MUSLIM , k?

K tu je aku nak menulis, diharapkan tiada pihak yang terasa hati memandangkan, tiada nama yang tertera pada cerpen di atas. Sekian terima kasih ;)

OLD / NEW